…. jejakku, cintaku ….

Menjadi yang Dirindukan

Di setiap pagi, ada yang dirindukan oleh daun-daun pepohonan. Mereka merindukan hangatnya mentari pagi, mentari yang tidak saja memberi kehangatan tapi juga energi untuk membuatnya bisa bertahan hidup. Energi untuk bisa memproses CO­ dan H­2O menjadi karbohidrat dan oksigen sebagai energi yang berguna untuk kehidupan. Karena dengan itulah pepohonan bisa menularkan manfaatnya untuk hewan, manusia dan lingkungannya. Indahnya menjadi matahari, memberikan energi terindah untuk kehidupan.

Di setiap malam, ada yang dirindukan oleh setiap makhluk. Siapa lagi kalau bukan rembulan, cahayanya di tengah kegelapan malam, menjadi penuntun setiap makhluk. Menjadikan mereka tak terperosok dalam kegelapan, tak terjatuh dalam keremangan dan mampu terus melaju di tengah kesunyian. Indahnya menjadi rembulan, menerangi setiap langkah kehidupan.

Di setiap kemarau panjang, ada yang dirindukan setiap insan. Apa lagi jika bukan sentuhan air hujan. Tetesannya mampu menyejukkan dahaga yang melanda, alirannya mampu memenuhi rongga-rongga dunia yang kekeringan dan limpasannya mampu membuat siapapun merasakan kesejukannya. Sebuah rahmat bagi makhluk semesta, dan tidak seharusnya menjadi bencana. Indahnya menjadi sang hujan, menaburkan sejuta manfaat di setiap tetesannya.

Matahari, rembulan dan hujan….mereka layak dirindukan, karena kehadirannya membuat semua makhluk mampu merengkuh manfaat tanpa pernah membayarnya, tanpa pernah meminta gantinya dan tanpa pernah menghitung pemberiannya. Memberi yang terbaik dengan ketulusan dan cinta, tanpa pernah meminta imbalan atas jerih payahnya.

Kita memang bukan matahari, rembulan dan air hujan….tapi kita adalah makhluk yang diberi kemampuan untuk berempati, kemampuan untuk berbagi, kemampuan untuk memberi dan kemampuan untuk berterimakasih. Kita memang tak punya apapun untuk dimiliki, tapi tak ada alasan yang membuat seorang manusia berkata ”Aku tak punya apapun untuk di bagi”, karena kita punya hati, akal dan budi. Jika tak ada harta yang bisa kau beri, berilah ilmumu, jika belum banyak ilmu yang bisa kau tularkan, berilah tenagamu, jika tak cukup banyak tenaga yang bisa kau bagi, berilah kata-kata indahmu untuk menghibur dan menyemangati, jika kata-kata pun kau tak mampu, berilah senyum dan doa tulusmu, dan berikan semua itu dengan cinta dan keikhlasanmu. Karena hanya dengan itulah kau layak dirindukan, sekalipun kau bukan matahari, rembulan ataupun hujan.

Ternyata menjadi makhluk yang dirindukan, tak sesulit yang kau bayangkan kan? Kau hanya perlu berbagi sebanyak yang kau mampu, tanpa perlu menjadi matahari, rembulan dan air hujan. Dan semoga kau bisa menjadi manusia yang layak dirindukan, oleh setiap orang di sekelilingmu, terlebih… semoga kau juga layak menjadi manusia yang dirindu Allah dan RasulNya…Amin Ya Rabbal Aalamin.

 *Teruntuk sahabatku…..semoga kerinduan ini hanya karena Allah. Amin*

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s